Minggu, 08 November 2015

Seorang eksekutif senior Twitter

Seorang eksekutif senior Twitter telah membalas kritik dari mantan karyawan tentang pendekatan perusahaan untuk keragaman.

Rekayasa manajer Leslie Miley menulis bahwa ia diminta untuk membangun sebuah alat yang akan mengklasifikasikan etnis calon perekrutan 'dengan menganalisis nama terakhir mereka.
Ide ini dimaksudkan untuk meningkatkan keragaman di antara staf.

Alex Roetter, Senior Vice President of Engineering, mengatakan bahwa "rekayasa-driven, solusi kuantitatif" adalah "blind spot".

"Sebagai seorang insinyur, saya mengerti saran ini dan mengapa hal itu mungkin tampak logis," tulis mantan karyawan Mr Miley di blog-publishing platform yang Sedang di mana ia juga mengaku telah menjadi satu-satunya anggota Afrika-Amerika dari tim kepemimpinan rekayasa Twitter.
"Namun, mengklasifikasi etnis dengan nama yang bermasalah sebagaimana dibuktikan oleh nama saya.

"Apa yang saya juga menemukan membingungkan adalah pemikir dinyatakan sangat canggih ini bisa mengandaikan bahwa masalah yang kompleks ini dapat diatasi dengan analisis nama." see more: www.research.gov/research-portal/exit.jsp?link=http://caranesia.com/cara-memasang-dasi-segitiga-yang-benar-dan-rapi
Pada tahun 2014 hanya 4% dari staf teknis Twitter hitam atau Hispanik, menurut angka sendiri.
'Sakit dan kebingungan'

Mr Roetter mengatakan bahwa komentar Mr Miley tentang dia adalah "tidak akurat" tetapi bahwa ia menyesal untuk "rasa sakit dan kebingungan" yang disebabkan oleh komunikasinya.
"Saya menyadari bahwa kita memiliki bintik-bintik buta, termasuk saya sendiri. Salah satu saya adalah bahwa saya memiliki kecenderungan untuk default untuk rekayasa-driven, solusi kuantitatif," jawabnya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar